Home > Cloud Computing, Windows Azure > Cloud – Revolutionized Your IT Department (Part 1)

Cloud – Revolutionized Your IT Department (Part 1)

Penulis Artikel : Eryk Budi Pratama

 

Cloud jika diartikan dalam bahasa Indonesia adalah awan. Loh, apa hubungannya awan dengan IT ? Lalu kenapa judul artikel ini “Cloud – Revolutionized Your IT Department” ? Inilah yang akan kita bahas sesaat lagi. Keep reading ya😀

Pada dasarnya bagi saya cukup sulit menjelaskan secara teknikal apa itu cloud atau yang dalam dunia IT dikenal dengan nama Cloud Computing. Jika dapat dianalogikan, cloud computing itu seperti saat kita ingin minum susu. Jika ingin minum susu, perlukah kita memeras sendiri susu dari sapi, memasaknya untuk bisa kita konsumsi? Atau contoh sederhana, kita langgana listrik yang disupply oleh PLN. Perlukah kita membangun pembangkit listrik untuk bisa menikmati listrik? Tentu jawabannya TIDAK. Kita cukup membeli susu di pasar atau supermarket jika ingin mengkonsumsinya. Kita cukup membayar tiap bulan atas pemakaian listrik kita yang diukur dalam satuan kWh. Seperti itulah cloud computing yang saat ini sedang booming dan diprediksi menjadi masa depan dari IT.

Sebelum penjelasan lebih jauh, artikel kali ini merupakan rangkuman dari seminar tentang cloud computing yang saya hadiri di kantor PT Microsoft Indonesia. Jadi saya menyampaikan apa yang pernah disampaikan oleh pembicara namun dengan sedikit modifikasi dari saya untuk memudahkan pemahaman para pembaca tentang cloud computing. Sebenarnya sangat luas sekali pembahasan tentang cloud computing, namun saya akan berusaha memaparkan dengan bahasa yang mudah dimengerti agar memahami esensi dari hubungan cloud dan IT department khususnya dalam artikel yang singkat ini.

Berdasarkan prediksi Gartner, pada tahun 2012 sekitar 80% perusahaan Fortune 1000 akan telah mengadaptasi cloud computing. Sungguh angka yang cukup besar. Secara statistik 80% termasuk dalam distribusi normal dimana dapat disimpulkan bahwa cloud computing memang wajah IT di masa depan. Sedikit pengertian dari cloud computing, berikut saya kutip dari wikipedia :

Cloud computing is the delivery of computing as a service rather than a product, whereby shared resources, software, and information are provided to computers and other devices as a metered service over a network (typically the Internet).

 Jika dilihat dari definisinya, ada beberapa kata kunci yaitu service rather than product, shared resources, metered service over a network. Inilah yang menurut saya menjadi kata kunci dalam pemahaman tentang cloud computing. Mari kita bahas satu per satu.

  • Service rather than product. Cloud computing lebih menawarkan jasa itu sendiri daripada produk (software/hardware) yang dihasilkan. Misalnya saya produsen aplikasi ERP. Dalam model bisnis lama, saya membuat aplikasi ERP secara customized alias sesuai dengan request dari klien. Dari sini sudah jelas bahwa apa yang saya jual adalah produk berupa aplikasi. Income yang saya dapat adalah dari project yang saya terima dari klien dan maintenance. Namun dalam konteks cloud computing, saya membuat aplikasi ERP namun “menyewakan” aplikasi saya kepada klien yang ingin memanfaatkan. Misalnya perusahaan A ingin mengimplementasi sistem ERP. Perusahaan tidak perlu repot-repot meng-outsourcing-kan pembuatan ERP dengan menyewa saya untuk membuat aplikasi dari awal sampai akhir proses SDLC (Software Development Life Cycle). Selain membutuhkan waktu yang lama, cost alias biaya yang dikeluarkan juga pasti banyak. Perusahaan A cukup mendaftar di layanan cloud computing saya untuk menyewa service penggunaan aplikasi ERP. Darimana saya dapat duit? Ya dari kapasitas penggunaan perusahaan A. Semua diatur dalam SLA (Service Level Agreement). Untuk penjelasan detil tentang SLA, akan dibahas pada artikel yang lain. Jadi sudah jelas bahwa dengan menyewa “cloud ERP” saya, perusahaan dapat menghemat cost untuk sebuah aplikasi ERP. Nah untuk urusan duit alias IT budgeting, akan saya bahas di artikel yang lain ya😀 So, dapat disimpulkan bahwa ketika saya membuat apliaksi ERP untuk perusahaan A, yang saya jual adalah product. Ketika saya menyewakannya untuk perusahaan A, itulah service yang saya tawarkan :D 
  • Shared Resources. Yang namanya cloud computing, harus bisa saling berbagi resource. Loh kenapa?? Ya iyalah kan cloud computing diibaratkan sekumpulan komputer / hardware lain yang saling terhubung dan terintegrasi untuk menyediakan resource yang tidak terbatas. Tahu darimana tidak terbatas? Secara general kita tidak perlu mengetahui apa yang ada di dalam awan. Sama halnya ketika kita melihat awan yang sebenarnya, kita tidak perlu tahu komponen dari awan. Yang kita perlu tahu bahwa awan dapat mengurangi efek sinar matahari yang mengenai tubuh. Karena kemampuan yang tak terbatas itulah sudah sewajarnya bahwa cloud computing dapat saling berbagi resource karena masing-masing komponen dalam cloud terhubung melalui jaringan dan dapt diakses melalui internet. Sebagai contoh, misalnya perusahaan A punya cabang di 5 kota. Aplikasi cloud ERP saya tentunya harus bisa donk menangani request dari kantor pusat dan kelima kantor cabang perusahaan A. Ketika kelima kantor cabang mengirim report-report harian, tentu kantor pusat harus bisa menangani semua report yang dikirim. Begitu juga ketika kantor pusat melakukan proses bisnis tertentu, kelima kantor cabang harus bisa mengupdate informasi secara real time. Inilah pemahaman dasar dari shared resource.
  • Metered Service Over Network. Maksudnya adalah bahwa setiap service harus selalu terukur (scalable). Syarat mutlak, harus ada INTERNET. Mengambil contoh aplikasi cloud ERP di atas, sebagai vendor saya harus menyediakan aplikasi web-based untuk mengukur penggunaan layanan cloud ERP. Hal ini dilakukan agar perusahaan A dpat mengukur seberapa jauh penggunaan layanan serta dapat menyesuaikan penggunaan kapasitas dari layanan yang ditawarkan. Loh menyesuaikan?? Berarti semudah memutar kran donk? Yups benar sekali. Sudah seharusnya layanan  cloud computing semudah itu. Untuk membuktikannya, pembaca dapat mencoba cloud paltform dari microsoft, Windows Azure, untuk membuktikan kemudahan dalam mengatur kapasistas penggunaan cloud service.

Wah ternyata cukup panjang juga ya penjelasannya. Itulah sedikit gambaran dari cloud computing berdasarkan penjabaran yang saya ambil dari definisi yang diberikan oleh Wikipedia. Pada artikel selanjutnya, saya akan melanjutkan tulisan ini dalam “Cloud – Revolutionized Your IT Department (Part 2)”. Penjelasan saya di atas adalah sedikit pembuka untuk memahami artikel berikutnya dimana kontenya saya ambil dari ringkasan materi seminar di kantor PT Microsoft Indonesia. Sampai bertemu pada artikel berikutnya😀

 

Semangat Menulis, Semangat Berbagi ^_^

  1. another0rion
    March 28, 2012 at 6:20 am

    artikel menarik mas, maturnuwun infonya

  2. another0rion
    March 28, 2012 at 6:21 am

    tulisan menarik, maturnuwun infonya mas

  3. proferyk
    May 18, 2012 at 4:07 pm

    Maaf saya baru sempat membalas. Terima kasih. Mohon saran dan kritik apabila ada kekurangan🙂

  4. May 21, 2012 at 8:59 am

    verry useful #apikmas

    • proferyk
      May 23, 2012 at 1:46 pm

      Terima kasih🙂

  5. May 23, 2012 at 1:26 pm

    Cloud computing itu sama artinya dengan menyerahkan rahasia kita ke orang lain.

    • proferyk
      May 23, 2012 at 1:55 pm

      Tergantung🙂
      Cloud computing itu ada 4 model : Private, Public, Hybrid, Community. Nah ketika kita menggunakan private cloud (untuk kalangan internal organisasi saja), maka rahasia (dalam hal ini informasi) organisasi hanya dikonsumsi untuk diri sendiri. Kenapa? Karena semua infrastruktur dikelola sendiri. Dalam hal ini, departemen/biro/divisi IT dalam organisasi menjadi service provider, sedangkan departemen/biro/divisi yang lain sebagai user. Ketika kita menggunakan public, hybrid (campuran), dan community cloud, maka ada kemungkinan rahasia kita diketahui oleh cloud provider. Tapi ingat, ada yang namanya policy dan SLA. Kekuatan utama adalah TRUST. Sekali cloud provider merusak kepercayaan client, hancur bisnis mereka🙂

  1. February 8, 2012 at 1:49 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: